UNESCO Melaporkan Sebanyak 86 Jurnalis dan Pekerja Media Dari Seluruh Dunia Terbunuh Pada 2022

Jakarta, MRN – UNESCO melaporkan sebanyak 86 jurnalis dan pekerja media dari seluruh dunia terbunuh pada 2022, atau setara satu orang terbunuh setiap empat hari, yang menunjukkan peningkatan 50 persen dibanding jumlah pada 2021.

Thank you for reading this post, don't forget to subscribe!

UNESCO diberi mandat untuk memastikan kebebasan berekspresi dan keamanan jurnalis secara global. Badan PBB itu mengatakan laporan tersebut menyoroti risiko besar dan kerentanan yang dihadapi jurnalis dalam pekerjaan mereka.

Baca juga :

Dalam Rangka Hari Raya Imlek 2023 Kepala Desa Cengklong Peduli Kepada Warga

Anggota Komisi XI DPR RI Puteri Anetta Komarudin Mendorong Penguatan Ekonomi Pedesaan Guna Menciptakan Kemandirian Desa

 

Organisasi kebebasan pers yang bermarkas di Jenewa, Swiss itu mengatakan ada 115 orang tewas pada 2022, yakni meningkat 45 persen dibanding tahun sebelumnya sekaligus menjadi jumlah korban terbanyak sejak 2018.

“Setelah beberapa tahun mengalami penurunan, peningkatan tajam jumlah jurnalis yang terbunuh pada 2022 mengkhawatirkan,” kata Direktur Jenderal UNESCO Audrey Azoulay, seperti dilansir Antara dari Anadolu, Selasa.Amerika Latin dan Karibia menjadi wilayah paling mematikan bagi jurnalis pada 2022, dengan 44 pembunuhan atau lebih dari setengah jumlah korban di seluruh dunia. Asia dan Pasifik mencatat 16 pembunuhan, sedangkan 11 jurnalis tewas di Eropa Timur.

Baca juga :

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) Berulang Kali terlihat Menggunakan Sepeda Motor Vespa Berwarna Kuning

Puteri Anetta Komarudin Meminta Pemerintah Segera Mempercepat Perbaikan Data Penerima Bantuan Sosial (bansos)

 

Meksiko menjadi negara yang mencatat kasus pembunuhan jurnalis paling banyak dengan 19 pembunuhan, Ukraina 10, dan Haiti 9..

(Christin)

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *