Malam Lailatul Qadar Berikut 7 Amalan yang Dapat Dilakukan

Mediarilisnusantara.com – Malam lailatul qadar merupakan malam yang istiwewa di bulan Ramadhan.

Thank you for reading this post, don't forget to subscribe!

Para ulama berbeda pendapat mengenai kapan waktu dan kemuliaannya.

Menurut Ibn Qudamah malam qadar adalah malam yang mulia, diagungkan, dan mempunyai banyak kelebihan.

Berdasarkan Surah Al-Qadar ayat 1-3 malam lailatul qadar adalah malam yang penuh dengan kemuliaan dan pada malam ini kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan.

Baca Juga: Pimpinan Nasional (DPN) Vox Point Indonesia Gelar Silaturahmi Kebangsaan dan Buka Puasa Bersama

Para ulama berpendapat, kelebihan malam ini antara lain:

  1. Dikatakan lebih baik daripada seribu bulan.
  2. Malaikat dan Jibril turun pada malam tersebut.
  3. Turunnya malaikat dan Jibril membawa rahmat dengan perintah Tuhan.
  4. Mendapat keselamatan dan kebaikan semuanya tanpa sebarang kejahatan hingga keluarnya fajar.




Lailatul Qadar

Kemuliaan dan agungnya malam Lailatul qadar sehingga melebihi daripada 1000 bulan terutama amalan yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW. Berikut ini amalan amalan yang dapat dilakukan adalah:

1. Melakukan Solat Malam (Qiamullail)

Qiamullail adalah mengerjakan solat dan berdoa pada waktu malam hari. Rasulullah SAW menyarankan umatnya untuk menghidupkan 10 malam terakhir Ramadhan dengan perbanyak solat malam. Adapun solat malam seperti Solat Tahajud, Solat Taubat, Solat Hajat, Solat Tasbih, dan Solat Witir.

Hadis Riwayat Muslim, Aisyah R. Anha

Adalah Rasulullah SAW apabila masuk pada sepuluh akhir (Ramadan), Baginda SAW akan menghidupkan malamnya (dengan ibadah), mengejutkan ahli keluarganya, dan memperketatkan kain sarungnya (bersungguh-sungguh dalam beribadah dan melakukan kebaikan)



Baca Juga: Komunitas Jurnalis Depok dan Lembaga Anti Narkotika Bagi-Bagi Takjil di Depok Open Space

 

2. Berdoa Memohon Keampunan dan Dihapuskan Dosa yang Lampau

Dalam sebuah hadith marfu’, Ibn Abbas, sesungguhnya pada malam al-Qadr, Allah SWT melihat kepada para hamba-hambanya yang mukmin daripada umat Nabi Muhammad SAW, lalu Allah memaafkan mereka dan merahmati mereka kecuali empat golongan yaitu meminum arak, durhaka kepada ibu bapa, dan pemutus silaturrahim.

Sehingga pada malam ini waktu yang mustajab untuk membaca doa apapun untuk kebaikan dunia dan akhiratnya.

 

3. Melakukan Iktikaf

Pada 10 terakhir di bulan Ramadhan nabi Muhammad melakukan iktifaf seperti yang dikatakan Abi Hurairah r.a berkata “Bahawa Nabi SAW beriktikaf pada setiap kali Ramadhan pada 10 hari, tetapi beriktikaf 20 hari pada tahun kewafatan Baginda SAW.” — Riwayat al-Bukhari, Abu Daud dan Ibn. Majah.

4. Melakukan Solat Fardu Secara Berjemaah

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *